新闻是有分量的

Bincang Mantan:Seberapa perlukah membandingkan diri dengan orang lain?

2017年10月8日中午12点发布
2017年10月8日中午12:00更新

雅加达,印度尼西亚 - Kedua penulis kolom Bincang Mantan adalah antitesa pepatah yang mengatakan kalau sepasang bekas kekasih tidak bisa menjadi teman baik。 Di kolom ini,Adelia dan Bisma akan berbagi pendapat mengenai hal-hal acak,mulai dari hubungan pria-wanita hingga(mungkin)masalah serius。

Adelia:Cemburu itu manusiawi

把自己与别人比较是人的。 这是嫉妒的人,不,你并不孤单。 我们都是嫉妒的人类。

Menurut saya,tendensi kita untuk membanding-bandingkan hidup kita dengan orang lain adalah hasil dari pengalaman sejak kecil。 Ingat tidak pada ucapan“Lihat ke atas agar kamu termotivasi untuk jadi lebih baik,tapi lihat ke bawah agar kamu bersyukur”?

Belum lagi komentar orang tua kita(atau cuma saya?)yang entah mengapa hobi sekali membandingkan anaknya dengan anak temannya,baik langsung maupun tidak。 熟悉的dengan“哇,anak Tante Tuti sudah S2 lho sekarang!”atau“Anak teman arisan mama baru saja nikah,kapan ya mama mantu ..”? UGHH

Ya begini lah hasilnya:anak-anak yang sekarang sudah di umur pertengahan 20 jadi insecure dengan pencapaian hidupnya。 中年危机 sudah dimulai semenjak dini,是吗?

Tendensi membanding-bandingkan yang sudah dipupuk dari dulu。 Diperparah dengan kondisi kita yang berada di tahapan berbeda dengan mereka yang tadinya“setara”dengan kita。 Orang-orang yang dulu menempuh pendidikan di tingkatan yang sama dengan kita,eh tiba-tiba sekarang sudah ada yang jadi mahmud cantik,ada yang jadi selebgram hits bermobil mewah,ada yang jadi manajer,sementara mungkin kita masih tidak tahu mau hidup ini mau dibawa ke mana。 Betul,tidak?

Aziz Ansari dan Eric Klinenberg dalam buku 现代浪漫 punya teori lain。 Menurut mereka,anak muda zaman sekarang tidak pernah puas sama hidup atau pencapaiannya simply karena mereka punya jauh lebih banyak pilihan dibandingkan generasi-generasi sebelumnya,mulai dari smartphone hingga urusan jodoh。

Nah,kita jadi percaya bahwa di luar sana selalu ada sesuatu yang lebih untuk dicapai atau dimiliki,sehingga kita menolak untuk sett dengan apa yang ada di depan mata。 Kita jadi lama dan ragu ketika mengambil keputusan dan terus-terusan merasa tidak puas。 Akhirnya,ya enggak dapat apa-apa dan terus merasa ada yang hilang。 Enggak bahagia aja terus。

Terus gimana?

Saya bukannya bilang tidak boleh membandingkan diri sendiri dengan orang lain。 生活在你自己的泡沫中就像把你的生命建立在别人的成就上一样危险 - sama-sama enggak sehat buat mental。 Tapi usahakan jangan terlalu terobsesi sama pencapaian orang lain atau ekspektasi masyarakat,deh。 Enggak semua hal bisa jadi sempurna,dan kalau kamu terus-terusan terobsesi menjadikan semua poin dalam hidupmu sempurna atau lebih baik dari orang lain,kamu bisa melewatkan hal yang benar-benar penting dalam hidup。

Ada satu nasehat dari Mark Mason yang saya sangat suka tentang ini semua。

“但如果答案不是要做更多的话怎么办? 如果答案是要减少怎么办?

如果解决方案只是接受我们有限的潜力,我们不幸的倾向,因为人类只能在空间和时间中居住在一个地方。 如果我们认识到生活中不可避免的局限性,然后根据这些限制优先考虑我们关心的事情,该怎么办?

如果只是说“这就是我选择比其他一切更重要的东西”,然后和它一起生活,那该怎么办?“ (dari No,你不能拥有它 ,MarkMason.net)

Kalau kamu mau baca lebih dalam tentang ini semua,coba baca buku 不给予AF * ck karyanya 的细微艺术, deh。

Mungkin kamu masih menganggap semua yang saya tulis tadi cuma bualan dan kekeuh kalau mengurangi kecemburuan terhadap orang lain itu tidak mungkin dilakukan,atau kamu berpikir kalau dari tadi saya cuma ngoceh ngalor-ngidul 但相信我,我一直在那里。 我还在那里 (seperti yang saya bilang tadi,manusiawi sekali kok untuk cemburu sama pencapaian orang lain)。

Kalau boleh saya kasih saran,coba buat gratitude list ,deh。 Tulis hal-hal baik yang kamu terima setiap hari,mulai dari hal besar seperti kenaikan gaji,hingga hal-hal kecil yang biasanya kamu lupakan,seperti kopi gratisan dari barista favoritmu atau pemberitahuan tentang serial favoritmu akan muncul minggu depan。

你认为理所当然的东西会让你感到惊讶,很快你就会意识到你是一个幸运的人 - 甚至比你认识的其他大多数人都幸运。

Bisma:Untuk prestasi lihat ke atas tapi untuk materi lihat ke bawah

Saya pernah baca suatu artikel yang menyatakan bahwa salah satu ciri midlife crisis adalah adanya kecenderungan untuk membandingkan diri sendiri dengan orang lain。 Usia saya saat ini 25 tahun(usia terjadinya krisis tersebut)dan memang terasa betul bahwa pernyataan itu benar adanya。

Bisa dibilang saya memiliki standar hidup yang sudah baik。 Tidur di kamar AC,ke kantor bebas mau naik apa,mau hang out bisa dimana saja kapan saja,bahkan kalo sakit bisa langsung ke dokter。 Tapi jujur,setiap melihat Instagram dan lihat teman dengan hidup fancy- nya atau prestasi mereka,rasa tidak puas tetap ada。

Saya yakin ini dialami juga oleh sebagian besar orang termasuk kamu,iya kan?

Kalo kata Petyr Baelish,“ 无论我们想要什么,一旦我们得到它,我们想要别的东西”。 Ya betul sih memang sudah kodrat manusia untuk tidak pernah puas dan ini memang perasaan yang manusiawi。

Nah yang menarik untuk dibahas adalah cara orang-orang di sekitar saya menyikapi ketidak puasan ini。 Banyak lho teman yang akhirnya berusaha “nyamain” gaya hidup orang-orang sukses itu dengan makan di tempat fancy setiap weekend sampai belanja barang brand yang sebetulnya enggak perlu-perlu amat sampe gaji setiap bulan habis untuk bayar cicilan kartu kredit。

Yang lebih parah,saya pernah dengar cerita orang yang sampe jadi social climber dengan cuma mau berteman dengan orang yang dia nilai sukses demi dapat“pengakuan”dari orang di sekitar aja。 Memang sih dia berhasil kelihatan sukses,tapi sebetulnya tanpa panjat sosial pun hidup dia udah menarik。

Enggak usah gitu-gitu amat lah !!

Saya ada di usia kalian juga, semua yang kalian rasain saya juga rasain 去过那里 Tapi saya berhasil 生存 tuh di kehidupan bersosial ibu kota tanpa kartu kredit jebol dan harus bergaya seperti apa yang sebetulnya bukan saya。

Caranya,untuk prestasi lihat ke atas tapi untuk materi lihat ke bawah。 ITU!

Maksudnya,setiap kita lihat teman yang berhasil berprestasi wisuda di luar negeri,atau dapat pekerjaan bagus,kita boleh deh iri hati sedemikian rupa sampe meraung-raung pun boleh asal memang follow up dari perasaan iri hati kita adalah kemudian kita berjuang untuk mencapai prestasi serupa atau bahkan lebih。 Bukan cuma iri aja。

Kalau lihat teman sukses ke luar negeri ya kita coba lah les persiapan IELTS atau GMAT。 Lihat teman dapat kerjaan bagus ya ikutlah course atau training yang menambah kualitas diri supaya kerjaan yang oke pun datang nyari kita。 Terus deh mendongak lihat ke atas selama itu membuat kita termotivasi untuk menjadi lebih baik。

Sebaliknya,kalau liat orang pamer harta dan makan 花式 coba lihat ke bawah。 Masih banyak lho orang di luar sana yang bisa makan sebulan dengan uang kita makan fancy sekali aja。 Berpuas diri lah,karena kalau yang dicari materi,enggak akan ada habisnya。 Ingat,“ 总会有人希望他们拥有你拥有的东西。”

Bukannya说反对 banget sama makan bagus atau barang brand ya。 Asal mampu sih sah-sah aja silahkan。 Yang jangan itu kita berlaku demikian cuma karena iri lihat teman kita,padahal dia mampu,sedangkan kita harus mampu-mampuin Buat apa sih? Untuk pamer? Terus nanti ada teman kamu yang lain yang iri sama kamu。 Akhirnya maksain beli barang 品牌 juga。 Dan seterusnya dan seterusnya。

Kapan bangsa ini mau maju kalau anak mudanya tukang ngutang semua Selama semua orang melihat ke atas untuk urusan harta,tren ini akan terus berlanjut。 Yuk kita coba 反主流 sedikit dengan lihat kebawah。 Supaya停止tren enggak jelas ini。

Ingat,jadilah Spongebob yang selalu bisa bersyukur meski hidupnya menyedihkan(bos pelit,teman kerja grumpy,les nyetir gagal terus.Sedih ya)。 Jangan jadi Nobita yang selalu iri sama berbagai mainan Suneo padahal dia punya Doraemon。 不胜感激!! -Rappler.com